SOP Budidaya Nilam Full Power ver. 1

Teknis Budidaya Nilam
Full Power

 

BOTANI & FISIOLOGI UMUM

Tanaman Nilam adalah tanaman daerah tropis dan merupakan tanaman semak dengan tinggi 0.3-1.3 m.
Nilam mempunyai akar serabut, berbatang lunak, berbuku-buku, mengembung, dan mengeluarkan air, batangnya berwarna hijau kecoklatan.
Beberapa jenis Nilam:

  • Pogostemon Cablin, Benth, berasal dari Philipina, daunnya berbentuk membulat berbentuk jantung bagian bawah daun terdapat bulu-bulu rambut sehingga warna terlihat pucat, jarang keluar bunga, mempunyai kadar minyak 2.5-5% dan komposisi minyaknya bagus.
  • Pogostemon Heyneanus, Benth, berasal dari pulau jawa tumbuh liar di hutan-hutan pulau jawa, bentuk ujung daunnya lebih meruncing, tipis dan mudah berbunga, mempunyai kadar minyak rendah sekitar 0.5-1.5% dan komposisi minyaknya kurang bagus.
  • Pogestemon Hortensis, Backer, asalnya tidak diketahui pasti bentuk daunnya berujung runcing, tipis dan tidak berbunga, mempunyai kadar minyak rendah 0.5-1.5% dan kompisisi minyak kurang bagus.

Manfaat minyak nilam merupakan bahan baku penting untuk industri pewangi dan kosmetika, karena mempunyai sifat tidak mudah tercuci, tidak mudah menguap, larut alcohol dan dapat dicampur dengan minyak astiri lainnya. Karena sifat ini minyak nilam dipakai sebagai fiksas atau unsur pengikat untuk industri pewangi.

 

SYARAT TUMBUH

  • Optimal pada ketinggian antara 100-400 mdpl.
  • Sinar matahari 75-100% bila terkena sinar matahari langsung daun kekuningan dan daun menebal tapi berkadar minyak tinggi, bila di bawah naungan, tanaman Nilam akan tumbuh subur berwana hijau daun tipis tapi kadar minyaknya lebih sedikit dari pada yang terpapar sinar matahari langsung.
  • Suhu yang optimal antara suhu 18º-27º C.
  • Kelembaban udara yang ideal 60-70%.
  • Curah hujan ideal 2300-3000 mm/tahun.
  • pH optimal 6-7, bila tanah ber pH 5.5 maka tanaman Nilam akan tumbuh kerdil, sebaliknya bila ber-pH 8 daun akan kecil dan kurus.

 

PERSIAPAN BIBIT

Memperbanyak tanaman Nilam lebih ekonomis dan efektive dengan cara vegetative.

VEGETATIVE

Memperbanyak tanaman Nilam dengan metode stek (vegetative) harus diperhatikan sebagai berikut;

  • Tanaman indukan harus sehat dan steril dari hama dan penyakit.
  • Tanaman indukan telah berumur 6-12 bulan.
  • Pilih cabang-cabang yang masih muda, sudah berkayu dan mempunyai ruas yang pendek.
  • Pergunakan pisau yang tajam dan steril.
  • Pemotongan bakal bibit pada pagi hari.
  • Dipotong meruncing di antara buku-buku batang.
  • Panjang stek bibit + 25-30 cm yang telah mempunyai 3-4 mata tunas.
  • Kebutuhan jumlah stek untuk 1 Ha, 50.000 bibit stek atau sekitar 1.5-2 ton.

Menanam bibit langsung di lahan memang lebih cepat namun tingkat kematiannya lebih tinggi dibandingkan di persemaian.

Membuat lahan persemaian;

    • Membuat media tanam, tanah subur : pasir : Guano Soil dengan perbandingan: 2:1:1
    • Lebar bedengan 100 cm x panjang sesuai kebutuhan dan tebal media tanam 25 cm.
    • Tancapkan bibit dengan miring 45° dengan jarak 10×10 cm.
    • Agar lebih cepat pertumbuhannya dikocor dengan Nutrisi dan ZPT;
      NPK Super Folium 1 gr/ltr
      Radix 2 ml/ltr
  • 2 minggu akan tumbuh tunas baru dan 4 minggu siap dipindah tanam di lahan.
  • Buat atap dengan bahan yang tidak menimbulkan panas, agar persemaian terhindar dari paparan sinar matahari langsung dan air hujan.

Membuat polybag persemaian;

    • Membuat media tanam, tanah subur : pasir : Guano Soil dengan perbandingan: 2:1:1.
    • Polybag berukuran 10×15 cm dan isi sampai 2 cm dari sisi atas polybag.
    • Tancapkan bibit dengan miring 45°.
    • Agar lebih cepat pertumbuhannya dikocor dengan Nutrisi dan ZPT;
      NPK Super Folium 1 gr/ltr
      Radix 2 ml/ltr
  • 2 minggu akan tumbuh tunas baru dan 4 minggu siap dipindah tanam di lahan.
  • Buat atap dengan bahan yang tidak menimbulkan panas, agar persemaian terhindar dari paparan sinar matahari langsung dan air hujan.
  • Pemindahan bibit

    Sebelum dipindah ke lahan, bibit diaklimatisasi dengan melakukan penjarangan atap secara bertahap dari yang tadinya teduh menjadi terbuka penuh seperti kondisi lahan yang akan ditanam.
    Untuk mendapatkan bibit yang seragam lakukan seleksi, bibit harus normal, sehat dan disterilkan terlebih dahulu dengan dispray fungisida (Zhepyr 2 gr/ltr + X-ZO 1 ml/ltr) agar tidak terserang penyakit.
     

    PERSIAPAN

    Pembuatan Larutan Kocoran (Cem-ceman)

    Air bersih 200 ltr
    Kotoran kambing fermentasi (super compos “ZOOMASS”) 30 kg
    BIO FOSFAT+++ 10 kg

    Dicampur dan diinapkan minimal 24 jam, lebih lama akan lebih bagus sampai maksimal 30 hari.

     

    -30 hst Pengolahan Lahan

    Pengolahan tanah dianjurkan jangan terlalu basah cenderung kering. Sebaiknya tanah dibajak dan digaru bila menggunakan mekanisasi atau dicangkul dibalik dan diistirahatkan selama 1 minggu agar tanah mempunyai aerasi yang baik, dengan maksud agar bakteri dan jamur yang merugikan ditekan pertumbuhannya karena terkena sinar matahari langsung yang tadinya tidak bisa menembus lapisan yang ada di bawah permukaan tanah.
    Buat bedengan menggunakan alat Cultivator atau membuat bumbunan dengan cangkul, barisan bedengan yang akan ditanami setinggi 30 – 40 cm. Berikan pupuk dasar saat pembuatan bedengan dan aduk rata pada seluruh ketinggian barisan bedengan.
    Berikan pupuk dasar saat pembuatan bedengan dan aduk rata pada seluruh ketinggian barisan bedengan.

    Kotoran Kambing Fermentasi / Super Kompos “ZOOMASS” 7 – 15 ton/Ha/tahun

    Hindari pemakaian pupuk kandang ayam mentah karena banyak penyakit sehingga biaya pengendalian pada tanamannya menjadi tinggi.

    Guano Soil 500 kg/Ha
    BIO FOSFAT+++ 400 kg/Ha
    X-Zo 100 kg/Ha
    Java Zet-K 300 kg/Ha

    Tujuan dari pupuk organik dan sumber mineral mikro diberikan sebelum olah lahan adalah agar bisa tercampur merata pada saat tanah diolah dan berfungsi menaikkan pH, KTK, memperbaiki daya dukung tanah, porositas dan daya cekam terhadap air.

     

    0 Hst Penanaman Bibit

    • Lebar bedengan 100-150 cm tinggi 30-40 cm dan lebar selokan 40-50 cm.
    • Jarak tanam antar barisan 40×40 cm = populasi 40.000-30.000 tanaman/Ha.
    • Arah barisan utara-selatan.
    • Memindah tanam bibit dari lahan persemian harus hati-hati karena perakarannya tidak boleh rusak, memindah bibit menggunakan media tanam dalam polybag lebih baik.
    • Setelah pindah tanam, dikocor atau digembor dengan larutan cem-ceman.

     

    3 Hst Spray pada daun dan pangkal batang bawah

    NPK Super Folium 1 gr/ltr
    Radix 2 ml/ltr
    X-ZO 1 ml/ltr

     

    Pengendalian HPT

    Zephyr 1 gr/ltr
    Insektisida mengikuti dosis
    Plasto+ (perekat) 0.25 ml/ltr

     

    15 hst Spray pada daun dan pangkal batang bawah

    NPK Super Folium 2 gr/ltr
    Radix 2 ml/ltr
    Big Phospor 2 ml/ltr
    Java Higros Calcium 1 gr/ltr

     

    30 hst Spray pada pangkal batang bawah atau lubang tanam

    NPK Super Folium 2 gr/ltr
    Java Green 1 gr/ltr
    X-ZO 1 ml/ltr
    Big Phospor 2 ml/ltr

     

    Pengendalian HPT

    Zephyr 1 gr/ltr
    Insektisida mengikuti dosis
    Plasto+ (perekat) 0.25 ml/ltr

     

    45 hst setiap 2 minggu sekali

    Spray pada daun dan pangkal batang bawah

    NPK Super Folium 2 gr/ltr
    Radix 2 ml/ltr
    Big Phospor 2.5 ml/ltr
    Java Higros Calcium 1 gr/ltr

     

    Pengendalian HPT

    Zephyr 1 gr/ltr
    Insektisida mengikuti dosis
    Plasto+ (perekat) 0.25 ml/ltr

     

    PANEN

    Waktu Panen

    Panen Pertama

    • Memanen tanaman Nilam pertama kali umur 6 bulan.
    • Memangkas dengan sabit yang tajam dengan ketinggian 20-25 cm dari permukaan tanah.
    • Pemanenan lakukan pagi hari atau sore hari, jangan saat siang hari, untuk menghindari laju transpirasi metabolisme tanaman yang berlebihan sehingga kadar minyak pada daun menjadi berkurang.
    • Agar pertumbuhannya lebih cepat sisakan 1 batang, untuk memacu tunas-tunas baru dan menghindari serangan HPT akibat luka terbuka saat pemangkasan, spray menggunakan;
    NPK Super Folium 3 gr/ltr
    Radix 3 ml/ltr
    Big Phospor 3 ml/ltr
    Java Higros Calcium 2 gr/ltr

     

    Pengendalian HPT

    Zephyr 1 gr/ltr
    Insektisida mengikuti dosis
    Plasto+ (perekat) 0.25 ml/ltr

     

    Setiap 2 minggu (14 hari) berkala setelah panen.

    Spray pada daun dan pangkal batang bawah

    NPK Super Folium 2 gr/ltr
    Radix 2 ml/ltr
    Big Phospor 5 ml/ltr
    Java Higros Calcium 1 gr/ltr

     

    Pengendalian HPT

    Zephyr 1 gr/ltr
    Insektisida mengikuti dosis
    Plasto+ (perekat) 0.25 ml/ltr

     

    Panen Berkala

    Selanjutnya dipanen setiap 4 bulan sekali sampai tanaman Nilam berumur 3 tahun atau peremajaan ulang (Replanting). Setiap habis dipanen spray menggunakan;

    NPK Super Folium 3 gr/ltr
    Radix 3 ml/ltr
    Big Phospor 3 ml/ltr
    Java Higros Calcium 2 gr/ltr

     

    Pengendalian HPT

    Zephyr 1 gr/ltr
    Insektisida mengikuti dosis
    Plasto+ (perekat) 0.25 ml/ltr

     

    Setiap 2 minggu (14 hari) berkala setelah panen.

    Spray pada daun dan pangkal batang bawah

    NPK Super Folium 2 gr/ltr
    Radix 2 ml/ltr
    Big Phospor 5 ml/ltr
    Java Higros Calcium 1 gr/ltr

     

    Pengendalian HPT

    Zephyr 1 gr/ltr
    Insektisida mengikuti dosis
    Plasto+ (perekat) 0.25 ml/ltr